Tuah dan Ibunya…

Saya jumpa Tuah dalam lori tinggal. Sepatutnya mereka dua beradik, malangnya seekor lagi sudah mati dalam keadaan yang menyedihkan. Mereka dalam kelaparan kerana ibu mereka sudah tua dan tidak larat lagi untuk memanjat lori tersebut. Dengan rasa simpati saya bawa pulang Tuah…

Selepas beberapa hari, saya berjaya menangkap dan membawa ibu Tuah pulang ke rumah. Selepas seminggu, mereka kelihatan lebih baik. Ibu Tuah agak sedikit garang dan tidak biasa dibelai manusia namun sekarang dia sangat baik dengan saya tapi masih berhati -hati kerana dia sukar didekati. Bukan risau gigitannya, al maklum sudah tua tidak bergigi tapi risau cakaran dia. ^_^

Tuah dan Ibu pandai menggunakan bekas pasir, malah Tuah sudah pandai minum dan makan dengan sendiri, bukan itu sahaja..Tuah juga sudah pandai meminta makanan. 🙂

Aku harap mereka dibela dengan baik oleh sesiapapun yang bakal menjaga mereka.
Aku harap sangat tempat mereka bukan dijalanan lagi.
Ikutkan hati, aku tidak mahu berpisah dengan mereka.. Kalaulah aku mampu membela semua kucing jalanan..
Kalaulah aku mempunyai tanah yang besar, duit yang banyak..akan aku bela nasib korang semua..
Dalam banyak² kucing yang aku jumpa, entah kenapa Tuah paling istimewa…

(Tuah, saya sebenarnya berat hati nak melepaskan kamu.. Apakan daya, saya tidak berkemampuan..)

Tuah, andai aku tahu inilah hari terakhir adikmu…

Advertisements

9 thoughts on “Tuah dan Ibunya…

Komen >

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s